Jokowi Minta China Bantu Susun Detail Desain IKN, Shenzhen Jadi Contoh

Presiden Jokowi saat bertemu Presiden China Xi Jinping. Foto: Dok. Kementerian Luar Negeri
banner 120x600

Acehantara – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta China menyusun detail desain Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan Timur. Pasalnya, China punya pengalaman mendesain kecanggihan Shenzhen.


Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Panjaitan yang ikut mendampingi Presiden Jokowi ke China menyebut rencana ini juga tindak lanjut bisikan Uni Emirat Arab (UEA). Luhut mengatakan UEA menyarankan Indonesia untuk kerja sama dengan China dalam membangun IKN.

Menyangkut IKN, kerja sama dalam konteks perencanaan, karena tata kota yang mereka lakukan di Shenzhen itu sangat pengalaman. Di mana itu juga pihak UEA, Abu Dhabi, menyarankan kita untuk kerja sama dengan mereka (China),” tuturnya di Instagram @luhut.pandjaitan, dikutip Sabtu (29/7/23).

Luhut menyebut dirinya akan mengutus Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur dan Transportasi Kemenko Marves Rachmat Kaimuddin untuk menindaklanjuti kesepakatan ini. Nantinya, Rachmat bersama Otoritas IKN akan berurusan langsung dengan pemerintah kota Shenzhen.

Ia ingin kehadiran China bisa segera merampungkan urusan IKN. Bahkan, Luhut sesumbar proses ini tidak akan memakan waktu lama.

Saya pikir dalam 6 bulan proses ini selesai. Jadi, desain kota ini semua nanti akan detail, yang selama ini kita baru dapat pada tataran garis besarnya saja,” tutup Luhut.

Deng Xiaoping selaku pemimpin China pada saat itu menetapkan Shenzhen sebagai kawasan ekonomi khusus (KEK) pertama di China pada 1979. Kini, Shenzhen berevolusi menjadi salah satu pusat ekonomi Negeri Tirai Bambu.

Bahkan, pada 2021 Shenzhen sukses bertransformasi menjadi kota terbesar ketiga di China berdasarkan produk domestik bruto (PDB), setelah Shanghai dan Beijing.

Kota ini juga terkenal dalam urusan research and development (R&D). Pada 2018 lalu, 4 persen dari PDB Shenzhen diinvestasikan untuk penelitian dan lebih dari 11 ribu perusahaan berteknologi tinggi lahir di kota ini.

“Kota yang penuh pesona, dinamisme, vitalitas, dan inovasi. Terus menjadi pelopor di era baru,” tulis keterangan di laman resmi Kota Shenzhen.

banner 800x250